Bersegera Taat Sebelum Menyesal Di Akhirat

0
40
views

Oleh: Tim Dakwah Kaffah

 

Di antara ragam nikmat ALLAH swt. Kepada umat manusia, ada 2 macam nikmat yang kerap diabaikan oleh manusia, yakni kesehatan dan waktu luang. Nabi saw. bersabda:

“Ada 2 macam nikmat yang di dalamnya banyak manusia tertipu: kesehatan dan waktu luang.” (HR Muslim).

Berkaitan dengan hadis di atas, mengutip Ibnu Bathal, Imam Ibnu Hajar dalam Fath al-Bari antara lain menjelaskan, “siapa saja yang memiliki waktu luang dan kesehatan hendaklah tidak terperdaya dengan meninggalkan syukur kepada ALLAH yang telah melimpahkan kenikmatan kepada dirinya. Di antara bentuk syukur adalah mengikuti perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Siapa saja yang lengah dalam ketaatan, ia telah terperdaya….”.

Waktu Adalah Fana

Waktu atau kesempatan adalah nikmat ALLAH swt. yang bersifat fana. Ia akan habis dan tak bisa kembali lagi. Sayang, sering orang menangguhkan amal shalih karena selalu berpikir akan ada esok hari; akan ada kesempatan kedua, ketiga, dan seterusnya. Akhirnya, orang hanya bisa menyesali waktu yang telah berlalu dan membuang kesempatan yang seharusnya ia manfaatkan. Padahal Rosulullah saw. telah mengingatkan:

“Manfaatkanlah 5 perkara sebelum 5 perkara: masa mudamu sebelum masa tuamu; sehatmu sebelum sakitmu; masa kayamu sebelum masa fakirmu; dan masa hidupmu sebelum matimu. (HR al-Baihaqi).

Dr. Yusuf al-Qaradhawi dalam bukunya, Al-Waqtu fi Hayat al-Muslim, menulis: Al-Qur’an telah menjabarkan bahwa kelak manusia akan sangat menyesali sikapnya yang menelantarkan waktu; membuang kesempatan untuk beriman, bertobat dan beramal shalih. Menurut beliau ada 2 episode penyesalan manusia kelak: Pertama, saat sakaratul maut. Al-Qur’an mengabari kita bahwa banyak orang, ketika akan dijemput ajalnya, meratap dan menyesali umurnya yang dihabiskan secara sia-sia (Lihat: QS. al-Munafiqun [63]: 9-10). Rosulullah saw. pun mengingatkan bahwa tidak ada orang yang mati melainkan mereka menyesali hidupnya:

“Tidaklah seseorang mati melainkan ia akan menyesal.” Orang-orang bertanya, “Ya Rosulullah, apa penyesalannya?” Beliau menjawab, “jika ia orang baik, ia menyesal mengapa tidak bertambah (kebaikannya). Jika ia orang jahat, ia menyesal mengapa tidak meninggalkan (kejahatannya). (HR. at-Tirmidzi).

Kedua, penyesalan saat dibangkitkan pada hari kebangkitan. Beberapa ayat Al-Qur’an mengabarkan penyesalan orang-orang yang telah disiapkan untuk mereka Neraka Jahanam karena kekufuran atau kefasikan mereka semasa hidup. Mereka tak bisa lagi mengelak atau membantah bahwa janji ALLAH—yang telah menyiapkan hari kebangkitan dan hari pembalasan serta azab di akhirat—adalah benar (Lihat: QS. Fathir [35]: 36-37).

Persiapkan Diri

Manusia tak bisa menghentikan perputaran waktu. Waktu akan terus berjalan hingga ajal manusia tiba. Hal yang bisa dan harus dilakukan manusia adalah mempersiapkan diri dengan ketaatan untuk menghadapi “hari esok”. ALLAH swt. berfirman:

“Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kalian kepada ALLAH dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah dia perbuat untuk hari esok (akhirat). Bertaqwalah kepada ALLAH, sungguh ALLAH Mahatau atas apa yang kalian kerjakan.” (TQS. al-Hasyr [59]: 18-19).

Seorang muslim paham bahwa saat masa bergulir bukan berarti umurnya makin bertambah, justru semakin menandakan berkurangnya kesempatan untuk beramal, karena jatah usia yang ALLAH berikan kepada dirinya makin berkurang. Karena itu ia akan selalu meningkatkan ketaqwaan di dunia untuk bekal di akhirat nanti. Mereka inilah orang-orang yang cerdik, sebagaimana sabda Nabi saw.:

“Orang cerdik itu adalah orang yang biasa menghisab dirinya dan beramal untuk bekal setelah kematian. Orang bodoh adalah orang yang memperturutkan hawa nafsunya dan berangan-angan kepada ALLAH.” (HR. at-Tirmidzi).

Muslim yang paham hakikat perjalanan waktu tidak akan merasa tenang ketika menyadari banyak hukum-hukum ALLAH yang belum ia laksanakan. Ia akan mengejar ketertinggalan tersebut agar semua perintah-Nya terlaksana. Ketika ia sadar bahwa dirinya masih berada dalam kubangan dosa, sekuat tenaga ia meninggalkan dosa-dosanya tanpa menunda-nundanya lagi. Ia sadar, penyesalan di hari akhir sungguh tak berguna, apalagi ALLAH swt. telah berfirman:

“Bersegeralah kalian meraih ampunan Tuhan kalian dan Surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa.” (TQS. Ali Imran [3]: 133).

Karena itu Ibnu Umar pernah berkata, “bila engkau berada di sore hari, jangan menunggu datangnya pagi. Jika engkau di pagi hari, janganlah menunggu datangnya sore. Manfaatkanlah waktu sehatmu sebelum sakitmu dan waktu hidupmu sebelum matimu.” Hasan Al-Bashri berwasiat, “jangan sekali-kali menunda-nunda karena anda adalah hari ini, bukan besok.”

Inilah sikap seorang muslim: tak pernah merasa tenang sebelum tuntas mengerjakan perintah ALLAH swt. Hukum-hukum ALLAH swt. adalah kewajiban yang harus dikerjakan sekuat tenaga dan sesegera mungkin, tak patut di tunda-tunda.

Tentu ironi jika seorang muslim berani menunda-nunda untuk mengerjakan hukum-hukum ALLAH swt., apalagi sampai mencoba menghilangkan hukum-hukum-Nya hanya demi keuntungan dunia yang tak seberapa dan fana. Padahal ALLAH swt. telah berfirman:

“Janganlah kalian seperti orang-orang yang melupakan ALLAH, lalu ALLAH menjadikan mereka lupa pada diri mereka sendiri. Mereka itulah kaum yang fasik.” (TQS. al-Hasyr [59]: 19).

Seruan

Wahai kaum muslim! Ingatlah bahwa suatu ketika Baginda Nabi saw. pernah begitu tergesa-gesa pulang ke biliknya usai shalat berjamaah, hingga membuat para sahabat terheran-heran. Setelah kembali, beliau bersabda, “aku teringat ada beberapa keping emas di tangan kami. Aku tak suka terus memikirkannya sehingga kusuruh segera dibagikan saja kepada yang berhak.” (HR. al-Bukhari).

Jika Rosulullah demikian tergesa-gesa karena merasa belum menunaikan hak rakyat berupa kepingan-kepingan emas, lalu bagaimana dengan penguasa muslim hari ini yang bisa tenang padahal banyak hukum-hukum ALLAH yang belum dilaksanakan? Banyak hak umat yang ditelantarkan, bahkan diambil secara tidak sah? Bagaimana bisa perilaku menjijikkan seperti LGBT terus didiamkan? padahal nyata itu adalah perbuatan keji yang diharamkan ALLAH swt.

Ingatlah bagaimana Khalifah Abu Bakar ash-Shiddiq ra. yang selalu takut akan beratnya tanggung jawab yang ia pikul dihadapan ALLAH swt. sehingga ia pernah berkata, “duhai, andai saja aku adalah sebuah pohon yang ditebang, kemudian dimakan.” Padahal ia adalah seorang sahabat dan Khalifah yang amat berhati-hati menjaga amanah umat dan melaksanakan syariah Islam.

Lalu bagaimana pula umat bisa merasa tenang, sementara banyak perintah ALLAH yang terabaikan dan kemungkaran merebak dimana-mana? Bagaimana bisa kita merasa cukup bertaqwa hanya dengan sekadar amal ibadah, lalu melalaikan hukum muamalah islami; mencampakkan hukum pidana, sistem sosial, politik dan pemerintah Islam; kemudian kita berdalih tidak mampu, sementara kita belum berusaha sungguh-sungguh untuk mengerjakan perintah dan menjauhi larangan ALLAH swt.?

Padahal ALLAH swt. telah mengingatkan bahwa tak akan sama derajat orang-orang yang telah berjuang mengerahkan daya upaya menegakkan agama ALLAH swt. dengan orang yang duduk-duduk saja tanpa mengerahkan upaya:

“Tidaklah sama mukmin duduk-duduk saja (tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan ALLAH dengan harta dan jiwa mereka. ALLAH melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwa mereka satu derajat atas orang yang duduk-duduk saja… (TQS. an-Nisa’ [4]: 95).

Karena itu bersegeralah mengerjakan amal shalih dan ketaatan kepada ALLAH swt. Berusaha melaksanakan hukum-hukum ALLAH di muka bumi. Itulah amalan orang-orang cerdik yang meyakini adanya kehidupan setelah umur di dunia ini berakhir. Mereka mengharapkan balasan terbaik di sisi ALLAH swt. dengan menjadikan taqwa sebagai bekal untuk mendapatkannya.

“Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia, tetapi amalan-amalan yang kekal lagi shalih adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.” (TQS. al-Kahfi [18]: 46).

Wallahu Alam Bisshawab…(*)

 

Editor:
Ma’arif Amiruddin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here